Beranda > Bible > APAKAH BABI SUDAH MENJADI HALAL BAGI KRISTENER ?

APAKAH BABI SUDAH MENJADI HALAL BAGI KRISTENER ?


APAKAH BABI SUDAH MENJADI HALAL BAGI KRISTENER..??

Menurut

Imamat 11:7

LAI TB, Demikian juga babi hutan, karena memang berkuku belah, yaitu kukunya bersela panjang, tetapi tidak memamah biak; haram itu bagimu.

KJV, And the swine, though he divide the hoof, and be cloven-footed, yet he cheweth not the cud; he is unclean to you.

Dalam Perjanjian Lama, kalau kita baca Imamat 11. Tercantum disana BINATANG HARAM DAN HALAL

Di dalam perjanjian lama babi termasuk binatang yang diharamkan begitu pun juga dengan jenis binatang-binatang lain yang juga di haramkan menurut perjanjian lama di dalam imamat 11.

Sekarang yang menjadi pertanyaan mengapa semua itu sekarang menjadi halal bagi kristener..?

Dalih mereka menurut sarapan pagi.org adalah

Pada Perjanjian Baru Matius 15:11

LAI TB, Dengar dan camkanlah: bukan yang masuk ke dalam mulut yang menajiskan orang, melainkan yang keluar dari mulut, itulah yang menajiskan orang.

KJV, Not that which goeth into the mouth defileth a man; but that which cometh out of the mouth, this defileth a man.

Dengan demikian Ia menyatakan semua makanan halal. ??

 

Apa iya..?? apakah ini bisa menjadi landasannya..??

 

Perlu kita garis bawahi disini antara ; ”makanan”, ”binatang haram”, dan ”binatang halal”.

analogi

Kalau kita seorang muslim ingin mengundang si fulan seorang kristen untuk mengadakan acara makan bersama, pada saat dimulai acara makan nya. Apakah si fulan yang kristen ini berfikir pasti ada babi di meja hidangan acara tersebut…? Tentu tidak kan!, karena yang mengundang adalah seorang muslim yang merujuk istilah makanan yang tidak sama dengan si fulan yang kristen tersebut. muslim merujuk ke Al-quran

Bagaimana dengan YESUS..?

Apa rujukan kitab suci yang Dia pakai..?

Perjanjian Baru adalah Kisah kehidupan YESUS, murid2Nya dan Paulus yang dibukukan sekitar tahun 200 M. YESUS pakai apa?

Matius 24:27 mengatakan: ” Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam SELURUH KITAB SUCI, mulai dari kitab kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi.”

Jadi, seluruh Kitab Suci yang di gunakan oleh YESUS kan hanyalah KITAB MUSA DAN PARA NABI ! Alias Kitab Perjanjian Lama.

Sekarang kita lihat dalam Perjanjian Lama, kalau kita baca Imamat 11. Tercantum disana BINATANG HARAM DAN HALAL. BINATANG HALAL boleh dimakan, jadi disebut MAKANAN, BINATANG HARAM disebut tidak boleh dimakan, artinya itu BUKAN MAKANAN KAN..?

Jadi dalam Perjanjian Lama pun, MAKANAN adalah binatang yang HALAL. Apa bedanya dengan zaman Perjanjian Baru, dimana YESUS menyebut semua makanan adalah halal. tak ada beda kan? Kecuali YESUS sebutkan bahwa semua BINATANG adalah halal.

Sekarang kita lihat Yesaya 66:15-17 Tuhan menyatakan tentang nasib orang-orang yang makan babi dan binatang jijik lainnya di akhir zaman:

Pada zaman nabi Yesaya, Tuhan berfirman tentang apa yang terjadi saat kedatangannya di akhir zaman.

Yesaya 66:15-17 berkata : “Sebab sesungguhnya, TUHAN akan datang dengan api, dan kereta-kereta-Nya akan seperti puting beliung, untuk melampiaskan murka-Nya dengan kepanasan dan hardik-Nya dengan nyala api. Sebab TUHAN akan menghukum segala yang hidup dengan api dan dengan pedang-Nya, dan orang-orang yang mati terbunuh oleh TUHAN akan banyak jumlahnya. Mereka yang menguduskan dan mentahirkan dirinya untuk taman-taman dewa, dengan mengikuti seseorang yang ada di tengah-tengahnya, yang memakan daging babi dan binatang-binatang jijik serta tikus, mereka semuanya akan lenyap sekaligus, demikianlah Firman Tuhan.”

Kepada bangsa manakah, Firman Tuhan ini ditujukan ?

Pada ayat selanjutnya,

Yes. 66:18 mengatakan : “Aku mengenal segala perbuatan dan rancangan mereka, dan Aku datang untuk mengumpulkan segala bangsa dari semua bahasa, dan mereka itu akan datang dan melihat kemuliaan-Ku.” Jelas bahwa ayat ini ditujukan kepada semua bangsa dan semua bahasa, bukan hanya bagi bangsa Israel.

Jadi, mereka kristener pemakan babi sedang menunggu suatu saat di akhir zaman, saat dimana Tuhan akan melampiaskan kemarahanNya bagi mereka-mareka yang melanggar pantangan yang Dia sudah nyatakan.

Ada banyak orang yang menganggap bahwa ayat tersebut sudah usang, karena terdapat dalam Kitab Perjanjian Lama. Untuk menanggapi alasan mereka, maka harus dimengerti dahulu tentang istilah

“Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru.”

Istilah “Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru “

Dalam 2 Korintus 3:12-16, Paulus mengatakan : “Karena kami mempunyai pengharapan yang demikian, maka kami bertindak dengan penuh keberanian tidak seperti Musa, yang menyelubungi mukanya, supaya mata orang-orang Israel jangan melihat hilangnya cahaya yang sementara itu. Tetapi pikiran mereka telah menjadi tumpul, sebab sampai pada hari ini selubung itu masih tetap menyelubungi mereka, jika mereka membaca perjanjian lama itu tanpa disingkapkan, karena hanya KRISTUS saja yang dapat menyingkapkannya. Bahkan sampai pada hari ini, setiap kali mereka membaca kitab Musa, ada selubung yang menutupi hati mereka. Tetapi apabila hati seorang berbalik kepada Tuhan, maka selubung itu diambil dari padanya.”

Jelas bahwa, bukan berarti dengan datangnya Perjanjian Baru, maka tulisan-tulisan Perjanjian Lama telah berlalu, justru salah satu tujuan datangnya YESUS adalah untuk menyingkap/menjelaskan bacaan Perjanjian Lama. Kalau hati seseorang berbalik kepada Tuhan/ bertobat, ia tidak akan terselubung wajahnya seperti orang Israel pada saat sekarang, karena YESUS akan menjelaskan isi Perjanjian Lama itu.

Lukas 24:27 mencatat bahwa Kitab Perjanjian Lama yaitu Kitab Para Nabi adalah buku Kitab Suci pegangan YESUS : “Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi.”

Yang disebut zaman Perjanjian Baru adalah zaman dimana YESUS mulai membentuk kelompok pengikut yang akan menjadi umat Kristen mula-mula. Bukan berarti bahwa zaman itu mereka tidak memakai Kitab Perjanjian Lama, sebab telah jelas diatas bahwa YESUS dan Paulus menggunakan Kitab suci Perjanjian Lama(Kitab Musa dan Para Nabi). Bukankah saat itu buku Kitab Perjanjian Baru belum ada, karena buku tersebut merupakan riwayat kisah kehidupan YESUS dan Paulus dalam menginjil dan menulis surat-surat untuk jemaat-jemaat Kristen mula-mula.. Jadi, setelah YESUS naik ke surga dan Paulus meninggal barulah kisah yang terdapat dalam Kitab Perjanjian Baru selesai ditulis. Hampir 100 tahun kemudian barulah Kitab Perjanjian Baru diterbitkan. Umat Kristen sesudah penerbitan Kitab tersebutlah yang kemudian mulai menggunakan kedua Kitab Perjanjian ini.

Dalam Alkitab, istilah Perjanjian Lama muncul dan ada penjelasannya dalam Kitab Perjanjian Baru(1 Kor.3: 12-16), sedangkan Istilah Perjanjian Baru muncul pertama kali sebaliknya, yakni dalam Kitab Perjanjian Lama, Yermia 31:31-33 : Sesungguhnya, akan datang waktunya, demikianlah Firman Tuhan, Aku akan mengadakan perjanjian baru dengan kaum Israel dan kaum Yehuda, bukan seperti perjanjian yang telah Kuadakan dengan nenek moyang mereka pada waktu Aku memegang tangan mereka untuk membawa mereka keluar dari tanah Mesir; perjanjian-Ku itu telah mereka ingkari, meskipun Aku menjadi tuan yang berkuasa atas mereka, demikianlah Firman Tuhan. Tetapi beginilah perjanjian yang Kuadakan dengan kaum Israel sesudah waktu itu, demikianlah Firman Tuhan: “Aku akan menaruh Taurat-Ku dalam batin mereka dan menuliskannya dalam hati mereka; maka Aku akan menjadi Allah mereka dan mereka akan menjadi umat-Ku.”

Jadi Jelas, bahwa dengan datangnya Perjanjian Baru, Taurat yang tadinya dalam Perjanjian Lama hanya dalam bentuk loh batu, tetapi dalam Perjanjian Baru Tuhan masukkan dalam dalam loh-loh hati manusia seperti yang ditegaskan oleh 2 Kor. 3:3 : ” Karena telah ternyata, bahwa kamu adalah surat KRISTUS, yang ditulis oleh pelayanan kami, ditulis bukan dengan tinta, tetapi dengan Roh dari Allah yang hidup, bukan pada loh-loh batu, melainkan pada loh-loh daging, yaitu di dalam hati manusia.”

Jadi, apakah perbedaan utama antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru?

Dalam Perjanjian Lama,Taurat tertulis pada loh-loh batu(dalam Perjanjian Lama), tetapi dalam Perjanjian Baru, tertulis dalam loh-loh hati dan diungkapkan dalam sikap moral sehari-hari sehingga terbaca oleh orang lain sebagai surat KRISTUS.

Artinya, bahwa hukum Taurat memang tidak ditiadakan dalam zaman Perjanjian Baru. Dan YESUS memang menyatakan tidak datang untuk meniadakannya (Matius.5:17). YESUS datang justru untuk membebaskan manusia dari dosa. Dosa adalah pelanggaran akan hukum Allah(1 Yoh. 3:4). Jadi YESUS datang untuk membuat manusia bebas dari pelanggaran terhadap hukum Allah, mereka menjadi orang-orang yang hidup baru, yang hidup menurut hukum Allah.

 

Sebuah pengalaman YESUS sehubungan dengan “babi” dan permintaan setan.

Sehubungan dengan misiNya di dunia ini sebagai manusia, apakah yang pernah dilakukan YESUS sehubungan dengan binatang yang bernama “babi“?

Mat.8:28-33 menceritakan bahwa YESUS mengusir setan-setan yang merasuk dalam tubuh seseorang yang disembuhkanNya di Gadara saat itu. Setan-setan yang keluar dari tubuh orang ini meminta YESUS agar diperintahkan berpindah ke tubuh sekelompok babi piaraan yang ada di dekat mereka. YESUS kemudian memerintahkan mereka untuk berpindah ke tubuh babi-babi itu. Akhirnya, setan-setan itu membuat babi-babi tersebut meloncat ke danau sehingga mati tenggelam.

Apa makna yang terkandung dalam cerita ini?

Apakah YESUS memang memiliki sikap yang begitu jahat sehingga membuat mata pencaharian si pemilik babi-babi tersebut hilang atau membuat mereka menjadi rugi? Tentu saja tidak! YESUS mengasihi manusia. Karena YESUS datang membawa misi pertobatan bagi manusia. Sudah tentu ada makna dibalik tindakan YESUS sehubungan dengan pertobatan manusia. Sudah pasti, YESUS tidak akan melakukan tindakan yang merugikan orang. Maknanya disini tentu bahwa YESUS tidak menganggap babi adalah makanan manusia. Kalau memang babi adalah binatang yang dihalalkan atau diizinkan YESUS untuk dimakan, tentu Ia tidak akan mengizinkan setan-setan itu memusnahkan binatang peliharaan orang, sehingga merugikan si pemilik babi tersebut. Bagaimanapun juga, Alkitab mencatat bahwa ada dua jenis binatang yang pernah menjadi tujuan setan untuk masuk dan tinggal yaitu ular, waktu menggoda Hawa, dan babi saat di Gadara.

 
 
 
Pengalaman Petrus dengan binatang haram

Kisah Rasul-rasul 10:1-48 mengisahkan tentang peristiwa Petrus yang mendapatkan penglihatan seolah-olah Ia disuruh Tuhan untuk makan binatang yang haram/tidak tahir. Saat itu Petrus menjawab : ”Tidak Tuhan, tidak, sebab aku belum pernah makan sesuatu yang haram dan yang tidak tahir.”(ayat 14) Kita perhatikan bahwa hingga saat itu (ingat! YESUS sudah mati), Petrus masih mempunyai pengertian tentang pembedaan mana yang halal dan mana yang haram! Tentu saja karena Petrus adalah murid YESUS, kita yakin bahwa semua ajaran YESUS telah diketahuinya.

Kalau saja peristiwa kematian YESUS telah membolehkan manusia untuk makan yang haram, maka Petrus akan makan binatang-binatang tersebut.

Roma 14:2-3 : “Yang seorang yakin, bahwa ia boleh makan segala jenis makanan, tetapi orang yang lemah imannya hanya makan sayur-sayuran saja. Siapa yang makan, janganlah menghina orang yang tidak makan, dan siapa yang tidak makan, janganlah menghakimi orang yang makan, sebab Allah telah menerima orang itu.”

Arti kata “makanan” yang disebutkan baik oleh YESUS maupun Paulus sering dianggap sama dengan arti kata “makanan” yang dimengerti oleh kebanyakan orang saat ini. Padahal berbeda. YESUS dan Paulus selalu merujuk ajaran mereka kepada Kitab suci yang diajarkan oleh mereka, yaitu Kitab Taurat dan para nabi. Imamat 11 mengajarkan bahwa ada binatang haram yaitu yang tidak boleh dimakan , jadi artinya bukan makanan !! dan binatang halal yaitu binatang yang boleh dimakan artinya itu adalah makanan. Jadi, istilah “makanan” selalu berarti binatang yang halal. Kita tidak pernah mendapati bahwa YESUS pernah menyatakan semua binatang sudah menjadi halal.

Jadi, Roma 14:2-3 tidak mengarahkan kita tentang boleh tidaknya makan binatang haram, tetapi mengarahkan kepada kita agar jangan menghakimi orang yang makan ataupun tidak makan makanan atau binatang halal atau hanya makan sayuran.

1 Kor.8:8 : “Makanan tidak membawa kita lebih dekat kepada Allah. Kita tidak rugi apa-apa, kalau tidak kita makan dan kita tidak untung apa-apa, kalau kita makan.”
Ayat ini tidak mengarahakan kepada bolehnya seseorang makan binatang haram, tetapi menyatakan bahwa makanan/binatang halal apabila kita makan atau tidak tetaplah tidak membuat kita lebih dekat kepada Allah. Orang makan ayam(masuk binatang halal) atau pun tidak makan ayam tidak berpengarauh kepada keselamatan mereka.

Kol.2:16: “Karena itu janganlah kamu biarkan orang menghukum kamu mengenai makanan dan minuman…….,”
Ayat diatas jelas tidak ada hubungannya dengan binatang haram, tapi berhubungan dengan makanan atau binatang halal. Jadi maksudnya, janganlah kita biarkan orang melarang kita makan binatang halal seperti daging domba atau kambing yang pada acara pengorbanan medzbah di kaabah zaman Israel ada peraturan larangan umat Israel untuk makan daging persembahan korban. Yang boleh makan saat itu adalah para imam saja.

Adakah ayat dalam Kitab Perjanjian Baru yang masih secara eksplisit menyatakan bahwa babi dan binatang-binatang yang telah diharamkan di kitab perjanjian lama telah menjadi halal pada Perjanjian baru..??

Kategori:Bible Tag:, , ,
  1. alo
    Februari 11, 2012 pukul 12:41

    kalau ane bekerja kemudian dapat gaji dan beli makanan kemudian ane makan maka nda masalah. tapi kalau ane beli pake uang hasil korupsi dan rampok maka hal itu adalah haram

    • Mei 16, 2012 pukul 21:46

      salah, walaupun mendapatkan dengan rizki yang halal, tetapi memakan sesuatu yang dilarang oleh yang Maha Mencipta, jelas salah. Allah menguji setiap umatnya untuk menentukan makanan yang mana yang boleh dan yang mana tidak karena memang sudah hak dari Allah sebagai pencipta sendiri dan sudah kewajiban kita sebagai ciptaan mengikuti. Itu yang berlaku bagi orang-orang yang beriman pada Dzat yang Maha Menciptakan lagi Maha Bijaksana.

  2. Peace
    Maret 18, 2012 pukul 22:57

    Jika babi kotor atau beracun pasti dunia ini tiada non-muslim. Jadi ini membukti tipu helah pencipta agama menyebab manusia dibahagikan. Pembahagian ini lah menyebab perselisihan manusia. insaflah kamu jangan percaya agama kuno yang tidak sesuai di zaman ini

    • Mei 16, 2012 pukul 22:03

      salah, kehidupan itu sebagai tempat ujian bagi manusia untuk menentukan siapa yang beriman dan siapa yang tidak. Namanya ujian, maka ada yang diuji yaitu iman kita sendiri. Di uji apakah kita akan mengikutinya atau tidak. Dan selayaknya ujian kita yang membutuhkan bukanlah guru kita, tapi kita sendiri. Seperti itulah ujian keimanan ini adalah kebutuhan makhluknya dan bukan Allah. Toh, bila kita tidak beriman, tidak ada kerugiannya bagi Allah. Bukan karena ibadah kita, maka Allah menjadi mulai, tetapi karena keridhoan Allah, maka kita menjadi mulia.

      Bukan berarti bila ujian matematika, maka semua yang nilainya dibawah standar tidak boleh diberi kesempatan mengulang bukan? Begitu juga Allah yang memberi kesempatan kita, makhlukNya untuk bertaubat. Hingga ada waktu tertentu dimana kita tidak lagi punya kesempatan mengulang seperti ketika ujian akhir, dan disaat itulah akhir hembusan nafas. Sudah diriwayatkan dengan jelas bahwa ada hal-hal yang ditentukan pada makhluk ketika lahir yaitu: waktu kematian kita.

      maka dari segeralah mencari ilmu islam sebanyak mungkin dan pelajari dan bila menurut anda sendiri benar, maka ikutilah. Karena ilmu islam itu bisa dinikmati bagi orang-orang yang mengerti. (ArRum 30:21-24)

    • Mau Tanya?
      Juni 5, 2012 pukul 16:32

      Peace :
      …….insaflah kamu jangan percaya agama kuno yang tidak sesuai di zaman ini

      maksudnya apa?? agama kuno yang mana dari yang diakui nkri? atau ada agama kuno yang lain? trus insyaf bagaimana? kemana harus insyaf? apa yang harus dilakukan untuk insyaf?

  3. samuel brown
    Mei 15, 2012 pukul 17:25

    GJ…… yg paling JELAS y AL QUR’AN….

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: